Sosiologi: Pengantar, Pengertian, Sejarah, dan Ruang Lingkup

Sosiologi: Pengantar, Pengertian, Sejarah, & Ruang Lingkup

share

Sosiologi memiliki pengertian luas sebagai kajian yang membahas tentang berbagai aspek dalam masyarakat serta pengaruhnya bagi kehidupan manusia. Istilah sosiologi pertama kali digunakan oleh Auguste Comte dan kemudian diperluas menjadi suatu disiplin ilmiah oleh Émile Durkheim.

 

Pengantar Sosiologi

Sosiologi adalah bidang studi yang menarik. Subjek sosiologi dapat bervariasi dari keluarga ke negara, kejahatan ke agama, kepercayaan bersama hingga budaya umum, pembagian ras dan kelas sosial atau bahkan stabilitas hingga perubahan radikal dalam masyarakat dan banyak lagi. Sehingga mencakup berbagai topik. Saat ini sosiologi adalah disiplin yang sangat beragam dengan subbidang yang memeriksa segala sesuatu mulai dari tingkat mikro agensi individu dan interaksi hingga tingkat makro sistem dan struktur sosial. Sosiolog menggunakan berbagai metode penelitian yang sesuai untuk berbagai jenis pertanyaan sosiologis. Meskipun beberapa sosiolog melakukan penelitian dasar (mirip dalam banyak hal dengan penelitian ilmiah), yang lain mungkin mengambil pendekatan yang lebih terapan. Sosiolog terapan bekerja untuk menyelesaikan masalah spesifik di dunia kita saat ini: mereka dapat membantu mengurangi prasangka di sekolah atau bekerja dengan bisnis untuk meningkatkan produktivitas atau membantu lembaga pemerintah dalam merencanakan respons yang efektif terhadap bencana alam.

Untuk mencapai tujuan penelitian mereka, sosiolog mengembangkan teori – penjelasan umum atau pemahaman yang mengintegrasikan pengetahuan yang ada dengan cara baru untuk membantu kita memahami dunia – dan menganalisis data. Penelitian mereka sering menyoroti masalah sosial yang penting seperti ketidaksetaraan, prasangka dan diskriminasi, kesehatan dan penyakit, kekuatan politik, penuaan, tren demografi, urbanisasi, globalisasi, dan perubahan sosial. Sosiologi menawarkan perspektif unik tentang isu-isu masyarakat yang paling mendesak. Ini juga merupakan disiplin yang menarik yang mengeksplorasi sifat interaktif dari perilaku manusia. Sosiologi memberi siswa keterampilan berpikir kritis yang berguna untuk memahami masyarakat kontemporer dan masalahnya.

 

Sosiologi Menurut Ahli

Auguste Comete mendefinisikan sosiologi sebagai ilmu tentang fenomena sosial “yang tunduk pada hukum-hukum alam dan tidak berubah-ubah, yang penemuannya merupakan objek penyelidikan”.
Kingsley Davis mengatakan bahwa “Sosiologi adalah ilmu umum masyarakat”.
Harry M. Johnson berpendapat bahwa “sosiologi adalah ilmu yang berhubungan dengan kelompok-kelompok sosial”.
Emile Durkheim: “Ilmu institusi sosial”.
Park menganggap sosiologi sebagai “ilmu perilaku kolektif”.
Small mendefinisikan sosiologi sebagai “ilmu hubungan sosial”.
Marshal Jones mendefinisikan sosiologi sebagai “studi tentang manusia dalam hubungan dengan manusia”.
Ogburn dan Nimkoff: “Sosiologi adalah studi ilmiah tentang kehidupan sosial”.
Franklin Henry Giddings mendefinisikan sosiologi sebagai “ilmu fenomena sosial”.
Henry Fairchild: “Sosiologi adalah studi tentang manusia dan lingkungan manusianya dalam hubungan mereka satu sama lain”.
Max Weber mendefinisikan sosiologi sebagai “ilmu yang mencoba pemahaman interpretatif tindakan sosial dengan demikian untuk sampai pada penjelasan kasual tentang arah dan efeknya”.
Alex Inkeles mengatakan, “Sosiologi adalah studi tentang sistem tindakan sosial dan hubungan antar mereka”.
Kimball Young dan Raymond W. Mack mengatakan, “Sosiologi adalah studi ilmiah tentang aspek sosial kehidupan manusia”.
Morris Ginsberg: dari berbagai definisi sosiologi yang diberikan oleh Morris Ginsberg tampaknya lebih memuaskan dan komprehensif. Dia mendefinisikan sosiologi dengan cara berikut: “Dalam arti luas, sosiologi adalah studi tentang interaksi manusia dan antar-hubungan, kondisi dan konsekuensinya”.

Sejarah Singkat Sosiologi

Meskipun para filsuf kuno dari Plato hingga Konfusius berbicara tentang tema-tema yang kemudian dikenal sebagai sosiologi, ilmu sosial resmi berasal dari dan dipengaruhi oleh revolusi industri pada awal abad ke-19. Tujuh pendiri utamanya adalah: Auguste Comte, W.E.B. Du Bois, Emile Durkheim, Harriet Martineau, Karl Marx, Herbert Spencer, dan Max Weber. Comte dianggap sebagai “Bapak Sosiologi” karena ia dianggap sebagai pencetus istilah tersebut pada tahun 1838. Ia percaya bahwa masyarakat harus dipahami dan dipelajari sebagaimana adanya, daripada apa yang seharusnya dan merupakan orang pertama yang menyadari bahwa jalan untuk memahami dunia dan masyarakat didasarkan pada sains.

Du Bois adalah seorang sosiolog Amerika awal yang meletakkan dasar bagi sosiologi ras dan etnis dan memberikan kontribusi analisis penting masyarakat Amerika segera setelah Perang Saudara. Marx, Spencer, Durkheim, dan Weber membantu mendefinisikan dan mengembangkan sosiologi sebagai ilmu dan disiplin, masing-masing menyumbangkan teori dan konsep penting yang masih digunakan dan dipahami di lapangan.Harriet Martineau adalah seorang sarjana dan penulis Inggris yang juga fundamental untuk membangun perspektif sosiologis. Dia banyak menulis tentang hubungan antara politik, moral, dan masyarakat, serta seksisme dan peran gender.

Pertumbuhan sosiologi sebagai disiplin akademis di Amerika Serikat bertepatan dengan pendirian dan peningkatan banyak universitas yang memasukkan fokus baru pada departemen pascasarjana dan kurikulum pada “mata pelajaran modern.” Pada tahun 1876, William Graham Sumner dari Universitas Yale mengajar kursus pertama yang diidentifikasi sebagai “sosiologi” di Amerika Serikat. University of Chicago mendirikan departemen sosiologi lulusan pertama di Amerika Serikat pada tahun 1892 dan pada tahun 1910, sebagian besar perguruan tinggi dan universitas menawarkan kursus sosiologi. Tiga puluh tahun kemudian, sebagian besar sekolah ini telah mendirikan departemen sosiologi. Sosiologi pertama kali diajarkan di sekolah menengah pada tahun 1911.

Sosiologi juga berkembang di Jerman dan Prancis selama periode ini. Namun, di Eropa, disiplin mengalami kemunduran besar sebagai akibat dari Perang Dunia I dan II. Banyak sosiolog terbunuh atau melarikan diri dari Jerman dan Prancis antara tahun 1933 dan akhir Perang Dunia II. Setelah Perang Dunia II, sosiolog kembali ke Jerman dipengaruhi oleh studi mereka di Amerika. Hasilnya adalah bahwa sosiolog Amerika menjadi pemimpin dunia dalam teori dan penelitian selama bertahun-tahun.

 

Ruang Lingkup Sosiologi

Ada banyak topik di bidang sosiologi, beberapa di antaranya relatif baru. Berikut ini adalah beberapa bidang utama penelitian dan aplikasi.

1. Globalisasi

Sosiologi globalisasi berfokus pada aspek ekonomi, politik, dan budaya dan implikasi dari masyarakat yang terintegrasi secara global. Banyak sosiolog berfokus pada cara kapitalisme dan barang-barang konsumsi menghubungkan orang-orang di seluruh dunia, arus migrasi, dan masalah ketidaksetaraan dalam masyarakat global.

2. Ras dan Etnis

Sosiologi ras dan etnis meneliti hubungan sosial, politik, dan ekonomi antara ras dan etnis di semua tingkat masyarakat. Topik yang umum dipelajari meliputi rasisme, segregasi tempat tinggal, dan perbedaan proses sosial antara kelompok ras dan etnis.

3.Konsumsi

Sosiologi konsumsi adalah subbidang sosiologi yang menempatkan konsumsi sebagai pusat pertanyaan penelitian, kajian, dan teori sosial. Para peneliti di subbidang ini fokus pada peran barang-barang konsumsi dalam kehidupan kita sehari-hari, hubungannya dengan identitas individu dan kelompok kita, dalam hubungan kita dengan orang lain, dalam budaya dan tradisi kita, dan implikasi dari gaya hidup konsumen.

4. Keluarga

Sosiologi keluarga mengkaji hal-hal seperti pernikahan, perceraian, membesarkan anak, dan kekerasan dalam rumah tangga. Secara khusus, sosiolog mempelajari bagaimana aspek-aspek keluarga ini didefinisikan dalam budaya dan waktu yang berbeda dan bagaimana mereka mempengaruhi individu dan institusi.

5. Kesenjangan sosial

Studi tentang ketimpangan sosial mengkaji distribusi kekuasaan, hak istimewa, dan prestise yang tidak merata dalam masyarakat. Sosiolog ini mempelajari perbedaan dan ketidaksetaraan dalam kelas sosial, ras, dan gender.

6. Pengetahuan

Sosiologi pengetahuan adalah subbidang yang dikhususkan untuk meneliti dan berteori tentang proses pembentukan dan mengetahui pengetahuan yang terletak secara sosial. Sosiolog dalam subbidang ini fokus pada bagaimana institusi, ideologi, dan wacana (bagaimana kita berbicara dan menulis) membentuk proses mengenal dunia, dan pembentukan nilai, keyakinan, akal sehat, dan harapan. Banyak yang berfokus pada hubungan antara kekuasaan dan pengetahuan.

7. Demografi

Demografi mengacu pada komposisi penduduk. Beberapa konsep dasar yang digali dalam demografi antara lain angka kelahiran, angka kelahiran, angka kematian, angka kematian bayi, dan migrasi. Demografi tertarik pada bagaimana dan mengapa demografi ini bervariasi antara masyarakat, kelompok, dan komunitas.

8. Kesehatan dan Penyakit

Sosiolog yang mempelajari kesehatan dan penyakit fokus pada efek sosial, dan sikap masyarakat terhadap penyakit, penyakit, kecacatan, dan proses penuaan. Ini berbeda dengan sosiologi medis, yang berfokus pada institusi medis seperti rumah sakit, klinik, dan kantor dokter serta interaksi di antara dokter.

9. Pekerjaan dan Industri

Sosiologi kerja menyangkut implikasi dari perubahan teknologi, globalisasi, pasar tenaga kerja, organisasi kerja, praktik manajerial, dan hubungan kerja. Sosiolog ini tertarik pada tren tenaga kerja dan bagaimana mereka berhubungan dengan perubahan pola ketidaksetaraan dalam masyarakat modern serta bagaimana mereka mempengaruhi pengalaman individu dan keluarga.

10. Pendidikan sosiologi

Sosiologi pendidikan adalah studi tentang bagaimana lembaga pendidikan menentukan struktur dan pengalaman sosial. Secara khusus, sosiolog mungkin melihat bagaimana aspek yang berbeda dari lembaga pendidikan (sikap guru, pengaruh teman sebaya, iklim sekolah, sumber daya sekolah, dll) mempengaruhi pembelajaran dan hasil lainnya.

11. Agama

Sosiologi agama menyangkut praktik, sejarah, perkembangan, dan peran agama dalam masyarakat. Sosiolog ini meneliti tren keagamaan dari waktu ke waktu, bagaimana berbagai agama mempengaruhi interaksi sosial baik di dalam maupun di luar agama, dan hubungan di dalam institusi keagamaan.

2. G1-Sosiologi Pengantar, Pengertian, Sejarah, dan Ruang Lingkup


Baca artikel yang membahas materi sosiologi lainnya di sini

ARTIKEL TERBARU

SEMUA KATEGORI